Sabtu, 29 September 2012

KECELAKAAN MAUT KEMBALI TERJADI, 9 ORANG TEWAS.

 


SAMBOJA – Kaltim kembali berduka. Jumat (28/9) kemarin, 9 orang tewas akibat tabrakan hebat di jalan poros Balikpapan-Samarinda. Nyawa seakan-akan mudah hilang di perjalanan, mengingat baru saja 28 orang tewas setelah karamnya kapal KM Surya Indah di Kutai Barat Kamis (13/9) lalu.
Tragedi maut itu terjadi sekira pukul 07.00 Wita, tepatnya di Km 57 Taman Hutan Raya (Tahura) RT 16 Kelurahan Bukit Merdeka Kecamatan Samboja, Kutai Kartanegara (Kukar). Sebuah Daihatsu Xenia KT 1580 CA bertabrakan dengan truk Isuzu 110 PS KT 8482 AO. Akibatnya, 8 penumpang Xenia tewas, begitu juga sang sopir. Mereka menderita luka berat pada bagian kepala, kaki dan tangan.
Informasi yang dikumpulkan media ini dari kepolisian dan lokasi kecelakaan, semua penumpang di mobil Xenia bertujuan ke Samarinda dari Pelabuhan Semayang Balikpapan. Mobil tersebut dikemudikan Taufik (30), warga RT 7 Kelurahan Batu Kajang, Kecamatan Sopang, Kabupaten Paser.
Mobil Xenia ini ternyata “taksi gelap”, karena diketahui para penumpang tak saling mengenal (selengkapnya lihat infografis para korban).
Kronologis kejadian, menurut dugaan Direktorat Lantas Polda Kaltim, Xenia nahas itu saat memasuki kilometer 57, tengah memacu kecepatan hingga di atas 90 kilometer per jam. Apalagi bila dari arah Balikpapan, posisi jalannya menurun.
Sementara dari arah berlawanan, muncul truk roda enam yang bermuatan mesin kompresor seberat lebih dari 600 kilogram. Karena dari arah Samarinda posisinya menanjak, truk ini diduga juga memacu kecepatannya hingga di atas 80 kilometer per jam.
Sama-sama saling memacu, tiba-tiba diduga kuat truk mencoba menghindari bekas longsor di sebelah kiri jalan. Sehingga dengan kondisi jalanan menanjak dan tancap gas, posisinya langsung melambung ke arah kanan. Persis bertemu dengan Xenia yang melaju itu.
“Saat coba menghindari longsoran itulah langsung menabrak Xenia yang juga melaju, ditambah kondisi jalanan agak menurun (dari Balikpapan),” terang Direktur Lalu Lintas Polda Kaltim Kombes Pol R Nurhadi Yuwono usai melakukan olah TKP di lokasi bersama jajarannya.
Arus lalu lintas yang masih sepi karena kondisi masih pagi hari, membuat suara benturan dua kendaraan tersebut terdengar sangat keras. Bahkan warga yang jaraknya 1 kilometer dari lokasi, mengaku mendengar suara hantaman.
“Suaranya terdengar sampai ke sini pak,” ungkap Mansyur (35), warga sekitar yang saat kejadian tengah memberi makan ayam peliharaannya.
Akibat tabrakan hebat itu, truk langsung terguling, lalu terseret ke kanan jalan hingga 15 meter dan masuk ke pepohonan. Sedangkan Xenia terguling beberapa kali hingga akhirnya masuk ke pepohonan.
Sempat terdengar suara rintihan kesakitan dari dalam mobil Xenia.
Penumpang truk yang hendak menolong tak bisa berbuat banyak.
Meski cedera ringan, namun saat mencoba memberikan pertolongan kesusahan karena kondisi mobil Xenia rusak berat.
Kondisi seluruh penumpang menderita luka di kepala dan posisinya terjepit. Darah para korban tampak berceceran di dalam mobil.
Taufik (30), sang sopir, langsung tewas seketika, begitu juga 4 penumpang yakni Tamrin (57), Sarifudin (47), Ahmad Kusasi (41), dan seorang anggota polisi dari Polsek Batu Kajang Aiptu Agus Praptana (46).
Sedangkan penumpang lainnya, yakni Herani (29), Jamhuri (28) dan Irfan (29) sempat terdengar merintih dan menggerakkan badan, namun beberapa menit kemudian meninggal dunia.
Satu-satunya korban yang sempat bertahan adalah Yunani (53). Saat dievakuasi, dia terlihat masih bernapas.  Korban segera dilarikan ke Rumah Sakit UmumDaerah (RSUD) Aji Batara Agung Dewa Sakti (Abadi) Samboja, Kukar.
Namun sekira pukul 19.45 Wita tadi malam, Yunani akhirnya meninggal dunia karena luka parah di bagian kepala.“Sakiitt, tolong,” kata Amin (26) warga sekitar, menirukan kata-kata terakhir Yunani saat dievakuasi. Menurut Amin, setelah Yunani menyebutkan itu, korban kemudian tidak bergerak lagi.
Proses evakuasi 9 korban di mobil Xenia dilakukan menggunakan linggis dan besi sebagai pembuka. Ini dilakukan untuk mengeluarkan korban dari jepitan body mobil yang ringsek berat. Dari seluruh korban, paling terakhir dievakuasi adalah si sopir, Taufik.
Kondisinya terjepit stir. Bagian depan mobil yang ringsek masuk ke dalam, membuat bagian kemudi juga menyempit.
Tabrakan keras itu membuat mesin Xenia hancur, mengingat body bagian depan sudah terbelah.
Selain Taufik, Jauhari yang duduk di belakang sopir juga terjepit.
NIAT BAIK
Salah satu anggota polisi yang menjadi korban, Agus Praptana (46), anggota unit Babinkamtibmas Polsek Batu Kajang, warga Batu Kajang Kecamatan Batu Sopang Kabupaten Paser yang ikut dalam taksi gelap ini padahal memiliki niat mulia.
Pasalnya mertua korban tengah sakit keras dan butuh pengobatan. Dia pun berencana mencarikan pengobatan tradisional dan alternatif.
Sebab pengobatan medis yang selama ini dilakukan tak menyembuhkan penyakit mertuanya itu.
Belakangan, korban mendapatkan nama H Muhyar dari rekannya. H Muhyar merupakan salah seorang tokoh masyarakat Samarinda yang tinggal di Samarinda Seberang dan konon dapat membantu penyembuhan warga yang sakit.
Korban berniat menemuinya dengan tujuan meminta obat agar mertuanya bisa sembuh. Namun Yang Kuasa berkehendak lain.
“Sehari sebelum terjadi kecelakaan, almarhum sempat cerita mau ke Samarinda ke rumah H Muhyar untuk minta obat karena mertuanya sakit keras. Tapi korban tidak cerita penyakit apa yang diderita mertuanya itu,” kata Joko, rekan satu angkatan almarhum saat dihubungi Kaltim Post melalui telepon.
Lantas, siang harinya Joko mendapatkan kabar Agus menjadi korban kecelakaan dan meninggal dunia.
“Saya dihubungi rekan saya, katanya korban kecelakaan di Samboja. Berarti memang dia berniat mencari obat untuk kesembuhan mertuanya,” urai Joko.
Informasi yang dihimpun, jasad Agus Praptana akan dibawa ke Bandara Sepinggan Internasional Balikpapan, lalu diterbangkan ke Surabaya sekira pukul 17.00 Wita, kemarin.
“Sore sudah diberangkatkan, mau dimakamkan di Jawa Timur,” imbuh Sugeng, rekan seangkatan lainnya.
Hingga berita ini diturunkan, kedua bangkai mobil yang terlibat adu kuat itu telah dievakuasi dan diamankan di Polsek Samboja.
“Sudah diamankan, begitu pula penumpang truk masih jalani serangkaian pemeriksaan,” ungkap Kasatlantas Polres Kukar AKP Yovan.
Untuk diketahui truk tersebut dikemudikan Sandi (25), warga RT 32 Kelurahan Muara Rapak Balikpapan Utara, didampingi Wira Wijaya (21), warga RT 63 Kelurahan Muara Rapak Balikpapan Utara dan Wahyu Rizki (24), warga RT 16 Kayu Api Kelurahan Penajam Paser Utara (PPU).
Semuanya hanya mengalami luka ringan dan berdasarkan data kepolisian, tercatat sebagai karyawan PT Chitra Paratama Balikpapan..  (Kaltim Post)

Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar

 
“JOURNALIST COMMUNICATION. AST PT INDOMARCO PRISMATAMA, Utan Kayu I, Jakarta Timur.| Buaran Viktor, Tangerang Selatan.| Kemangi, M.Yamin 82, Wahid Hasyim, Padat Karya, Samarinda. Contac Manajer : 085250550100. PIN 2AB515BE.